DAFTAR ARTIKEL

CRAZY MOMENT


PARTY GILA (Tahun 2006)

Gue bersahabat dengan dua cewek gila dimana kita mempunyai pekerjaan yg berbeda, gue sendiri bekerja di perusahaan IT-Telekomunikasi swasta, si Lince bekerja di Kontraktor Oil and Gas dan si Juwita bekerja di Services ISO, dengan latar belakang yg berbeda ini kita menjalin persahabatan. Singkat cerita si Lince ngajakin kita hang out bareng dengan temen-temen engineers dia dari Singapore dan Kuala Lumpur, langsung boo di sambut hangat pastinya, ketawan kita doyan party, eh ada yg ngajak artinya gratisan donk hehehehhehehe, lumayan gak ngeluarin duit pribadi 
Pertemuan sudah di atur sama si Lince yaitu gue dan Juwita akan ketemu dulu dengan dua orang temen engineer dia, yaitu si gendut dan si kurus,  karena Lince masih terjebak dengan pekerjaannya. Alhasil kita janjian di salah satu kafe tenda semanggi. Sebelum menentukan pilihan tempat, kita jalan-jalan sekalian lihat-lihat, finally kafe pilihan jatuh ke CafĂ© Leykong, tahu gak artinya apa “Laki dalam tanda kutip” hehheheheh alias banci atau bencong, pas lagi mau masuk ke sana, gue dan si Juwita gandengan plus rangkulan, eh di godain sama bencong sana, “aduh mesranya” langsung boo kita menjauh, takut di kira lesbong hehehehhehehe, ya udah kita langsung cari posisi yg pas buat duduk, ngobrol dan pesen cemilan sambil menunggu 2 orang yg belum kita kenal.
            Pas lagi ngobrol, datanglah dua orang yg kita gak tahu siapa, salah satunya tanya apakah kita temannya Lince, kita bilang ya, terus persilakan mereka duduk dan pesen makanan segera, soalnya kita juga dah laper J, terdapat kekakuan pastinya karena memang baru kenal, gak tahu harus ngomong apa hehehhehe, dan di dalam hati gue bilang gini “ampun deh temennya Lince, gak ada yg menarik, yg satu gendut, yg satu kurus, tampang pas-pas-an dan penampilan ancur, cuma pake kaos lusuh plus celana jean, pokoknya ancur abis, jauh dari harapan tuk flirting, jadi males hang out” jahat banget ya gue menilai orang dari penampilan luarnya aja hehhehehehe, dari obrolan basa basi sambil makan, lama-lama kita banyak ketawanya, dari obrolan kaku sampai ketawa ngakak, gila nih dua orang ancur ini ternyata kocak abis, bikin gue sama Juwita terpingkal pingkal ketawa ngakak dengan candaan mereka dan tingkah lakunya J, makanya pembaca jangan pernah menilai orang dari penampilan luar saja, toh buktinya gue get good impression dengan dua orang ancur ini.
            Pertemuan dengan mereka ini adalah rencana A, so what is plan B ? terserah, kita ikut aja, plan B adalah ketemu Lince dan dua orang lagi di daerah Blok M, atas usulan si Kurus, menurut dia salah satu tempat di Blok M itu adalah masuk di top ten places mention in magazine, gue gak tahu deh apa nama majalahnya, berhubung kita lom pernah ke sana, ya udah kita ikut aja biar sekalian tahu J, what the hell this place, itu yg ada di otak gue, keliatan banget gak berkelas alias tempat ecek-ecek gitu deh, apanya yang menarik dari tempat ini dan kenapa juga masuk di majalah, jangan-jangan majalah murahan atau bahkan majalah trubus hehehhehehe, tapi apa mau di kata, walau hati gak setuju, cuma gak enak aja sama yg ngajak, mau gak mau di enjoyin aja deh, ketemulah sama Lince dan dua orang lagi, gue sebut namanya si Cadel dan si Tinggi, well walaupun tempatnya tidak menyakinkan versi gue, apalagi liat toiletnya yg gak banget deh,  tapi kita menikmati life musicnya dengan ikut bernyanyi sama band dan penyanyinya serta berjoget bersama, not bad lah, just enjoy the time hehehhehehehehe plus drinking beer little bit J, buat fly sedikit so lebih enjoy pastinya
            Bosan dengan keadaan sana, ci Cadel bilang, what is plan C, wow, this our time to make it schedule, kita bilang ini waktunya ajak mereka ke tempat main kita, so kita bergerak menuju MISTERE di Rich Carlton Hotel, our favourite places for the hang out J, dapat tempat disana, pesen minuman, wine, beer, whisky, dsb, sambil minum kita ngobrol, ketawa ketiwi kayak orang gila, dance bareng dsb, campur-campur deh yang membuat kita lebih fly dan lebih menikmati suasana malam itu, buat gue sendiri aja, sampai dance naik ke stage, gila bener, sampai ada orang India yg mau ngomong mah gue, tapi gue takut di tawar hahahhaha, tapi akhirnya gue tundukin badan tuk denger dia ngomong, eh tahunya doi cuma mo ngomong, kalau baju yg gue pake ini adalah design nya dia, wow. that good, si Lince ke toilet di anterin si gendut, dia nembak disana, sedangkan Juwita asik dance sama si tinggi, malam itu bener-bener gila, belum lagi  semua yang ada di dance floor pada gila semua, dance ganti-ganti pasangan, gue inget dance sama bule botak, rada bau sih doi, tapi jogetnya oklah hehehhehehe, bisa bikin gue muter-muter, seru deh pokoknya, singkat cerita malam itu bener-bener amazing, yang dari makan malam, lanjut ke Blok M, terus ke Mistere, akhir cerita, kita pada capek semua dan pulang, sekitar jam 3-4 subuh kita di anterin sama sopir mereka.   
            Kita di drop di kost-an nya Juwita dan Lince, kebetulan mereka satu kost beda kamar, si Lince balik ke kamarnya, dan gue nginep di kamar si Juwita, apa yg terjadi di kamar itu hehehheheh, kita pada kecapean, gue buka baju, buka celana, eh di celetukin mah si Juwita, say, kok loe telanjang gitu sih hehehehehhe  padahal gue cuma buka baju dan celana jean doank, masih pake underwear, mau pinjam baju tidur dia, mungkin dia mabok kali, di kirain gue telanjang hehehheheheh, tidurlah malam itu, capek banget, habis joget sana sini, itu kan olahraga juga, menguras tenaga, salah satu jurus tuk melangsingkan tubuh dengan kehabisan tenaga plus mabok alias pusing bin fly high hehehehhehehe  untung gue gak nembak, so asik2 aja, fly terus.
            Besoknya boo, badan gue capek banget, pegel, maunya tidur aja, kepala masih cenat cenut sedikit, kayak mau nembak tapi gak mau, si Juwita bilang nembak aja masukin jari ke mulut biar keluar semua tuh alkoholnya, dah dicoba tapi gak mau keluar, yang keluar angin doank, angin atas dan angin bawah hehehehhe, alhasil, maunya tidur mulu, tapi kan gue harus pulang karena memang gak bisa tidur nyenyak kalau di kamar orang, mesti istirahat di kamar sendiri lebih leluasa dan nyaman. Cukup merasa nyaman dan merasa kekuatan kembali lagi, kita Bangun terus ngobrol sebentar, Juwita cerita kalau bule botak yg dance bareng gue itu ganteng boo, gue bilang masa sih, gue aja dah lupa mukanya kayak gimana, namanya juga orang mabuk, so everybody jadi ramah dan keliatan bagus di remang-remang cahaya lampu nite club hehheheheh,.kali aja mata si Juwita salah, orang dia mabok, yg matanya picek, hidungnya gede atau mukanya standar, berhubung bule kulitnya putih, kemungkinan dimata Juwita pas malam itu dibilang ganteng mah doi hehehheheh, seingat gue sih bule itu kupingnya lebar  hehehhehehe  cant believe what the drunker said hahhahahahahha
            Well, malam itu adalah amazing banget, walaupun gue gak pernah ketemu dengan cowok-cowok gila temennya Lince itu lagi, tapi malam itu adalah unforgettable moment – Exiting and Crazy time, yg akan gue inget sampai tua, masa-masa dimana kita menghabiskan kegilaan bersama J, masa muda yang tidak akan pernah kembali, hanya akan di ingat untuk bahan cerita lucu di masa mendatang, kegilaan dalam hidup ini penting untuk meningkatkan kualitas diri, jadi kita gak akan penasaran tentang kegilaan hehehe karena kita dah melewati masa masa itu, masa gila maksudnya heheheheehehe 

Astronomy Picture of the Day

There was an error in this gadget