DAFTAR ARTIKEL

FUN STORY

LEFT BAGGAGE

            Karena project yg sangat mendesak, mengejar go live di Senin, 19 April 2010, sedangkan equipment nya baru di kirim dari Amerika tanggal 12 April 2010 dengan menggunakan FEDEX dimana banyak pemberhentian sesuai schedule penerbangannya, maka estimasi sampai di Singapore adalah 15 April 2010, melihat kondisi ini, kantor memutuskan agar barang di ambil dengan hand carry karena tidak ada waktu lagi, kalau menggunakan forwarder pasti memakan waktu 3-5 hari lagi untuk berhadapan dengan bea cukai Indonesia, akhirnya berhubung ini project gue, maka pergilah ke Singapore hanya untuk ambil barang project ini saja, yg berupa Server Computer.
            Sebelum berangkat ke Singapore tanggal 16 April 2010 Jumat, pergi pake pesawat Batavia airlines jam 7 pagi dan pulang jam 5 sore, banyak hal yang harus di persiapkan di antara nya coordinasi dengan Singapore Principle untuk membuat janji ketemu di Changi Airport dengan membawa barang yang beratnya 35 kg, berikut dengan dokumen yang di butuhkan seperti commercial invoice atau surat jalan.
            Berangkatlah pada hari yang sudah di tentukan, dengan janjian ketemu jam 11 di terminal 2 Row 1 dimana bakal tempat check in pulang nanti,  setelah ketemu dan barang sudah berpindah tangan, nah sekarang gue harus berpikir untuk menitipkan barang, karena jadwal check in pulang yang masih lama, sedangkan gue masih punya banyak waktu untuk lunch dengan Principle Singapore dan sekedar jalan-jalan di Changi airport yang notabene merupakan turis place juga.
            Otak gue mulai berpikir untuk menitipkan barang ke Batavia Office di Singapore, maka gue harus bertanya di informasi yang lokasinya harus turun satu lantai, dengan  bawa trolley yang isi barang project, gue ke lift untuk turun dan tanya ke information, gila ya informasi nya tidak di setiap lantai, hanya di lantai arrival aja, mau gak mau lah harus turun heheheheh, tanya lah gue ke sana tentang Batavia office, pas tanya di informasi, ada 2 bule juga lagi nanya, tiba-tiba datang bule gondrong mau tanya juga tapi di balas sama 2 bule tadi dengan bahasa planet mereka, setelah selesai, si Information tanya, bahasa apa, jawab bule, bahasa Italy, in Italy no English, dalam hati gue gile aja traveling gak bisa English, bingung kali hehehehehehe,  setelah selesai baru si informasi kasih tahu kalau Batavia Airlines office terletak di terminal 1 dan untuk menuju kesana harus menggunakan sky train yg terletak di lantai 2. Wah bawa barang lagi dan harus naik sky train, cape deh, pas lagi nyari arah menuju sky train, gue lihat ada kantor tulisan “LEFT BAGGAGE” dalam otak gue mungkin ini kantor kalau ada yang bagasinya ketinggalan atau tempat penitipan barang ya ? dalam kebingungan ini otak gue gak berpikir jernih deh waktu itu dan males bertanya juga, akhirnya nanti sesat di jalan hehehehehhehe.
            Naiklah gue ke  lantai departure atau lantai 2 untuk  menuju sky train ke terminal 1 dengan maksud menitipkan barang, pas mau naik sky train gue lihat sekeliling, kok gak ada yg bawa trolley, boleh gak nih, lagi berpikir dan bingung, datanglah ibu-ibu sambil bawa trolley juga, artinya boleh donk, kalau gak, mati aja deh gue, gak jadi heheheh, mana mungkin bawa barang tanpa trolley J, so naiklah gue ke sky train dengan bawa trolley J. ampun boo ternyata di terminal itu office semua dan tertutup semua, mau nanya aja bingung gak ada orang hehehehhehehe, udah gitu banyak nomornya lagi, sedangkan gue cari no 4-4G, cari-cari gak ada, ada yg kasih tahu sebelah sana yg nomornya kecil-kecil, kesana lah gue dan akhirnya dapat, yg dalam otak gue, kantornya manusiawi lah, ternyata cuma sepetak dan di huni oleh hanya 3 org, capek deh, pas di bukakan pintu aja, gue dah bisa nilai, mana mungkin bisa nitip barang disini, tempatnya aja kecil gini, Cuma gue tanya aja, dan ceritakan kondisi gue karena jadwal check in yg masih lama dan mau menitipkan barang, di jawab sama salah satu dari  mereka, titip aja di “LEFT BAGGAGE” (gubrak deh kan tadi gue dah lewatin sebelum kesini) dengan membayar yg dia tidak tahu berapa, aww, baru deh gue berpikiran, bodoh banget sih gue gak mau bertanya, lagian juga gak kepikiran kalau officenya cuma muat 3 orang gitu hehehehhehe, sepanjang jalan pulang gue mengeluh, stupid banget sih, makanya bertanya donk biar gak sesat di jalan hehehehhehehe ya balik lagi deh, mana banyak yg telpon terus kena roaming lagi (mahal banget roamingnya lebih mahal dari Hongkong), cape deh sambil mengumpat dalam hati hehehehehhehe ya pengalaman deh, sebaiknya bertanya dan berpikir dengan tenang, jadi gak bolak balik dan cape, kayak sekarang, balik lagi ke terminal dua, terus menuju ‘LEFT BAGGAGE’ yg bayarannya 10 SG$ per 24 hours. Baru deh lega, bebas mau kemana-mana dan kebetulan Singapore Principle udah sampai juga so kita lunch bareng lah di Changi Village karena gak bisa pergi jauh terbentur waktu, habis makan terus jalan-jalan pake mobil doi sekitar Changi area aja.
            Setelah lunch and muter-muter kurang lebih 2 jam, gue di drop lagi di Changi Airport. Jalan-jalan sambil photo-photo sendiri pake Digital Camera dengan timer nya, terus ambil barang di Left Baggage office, terus check in untuk pulang dengan membayar kelebihan berat. Sambil menuju gate yg sudah di tentukan, menikmati waktu dan pemandangan sekitar sambil photo-photo tentunya hehehehheheheh. Berangkat lah gue balik ke Jakarta J.
            Sesampainya di cengkareng, dengan memanggil Trolley boy buat bantuin angkat barang nanti kita menuju pengambilan bagasi, terus menuju pintu keluar eh di cegat sama Bea Cukai dan masuklah gue kekantornya yg sempit dan letaknya deket, terjadi adu mulut, karena temen kantor gue bilang antara 300-1 juta aja, buat nego sama mereka, eh, gue malah di peres 1,5 juta, gue gak terima, di kasih 500 gak mau, males ribut datang lah si ibu-ibu jilbab bilang pake sesuai peraturan aja, yaitu 1,7 juta, ya udah gue males ribut, gue bayar aja sesuai peraturan, terus gue singgung gini, ya kalau buat Negara sih saya iklas karena untuk rakyat kecil, takutnya nanti kayak Gayus lagi (mafia pajak). Mereka ber-dua diem aja dan di balas sama bapak-bapak disana, gak lah bu, disini mah bersih, gak pake gituan hehehehhehhe, intinya dari diri kita harus mulai menerapkan anti korupsi untuk Negara kita di mulai dari hal-hal kecil saja seperti yg gue alami di bea cukai cengkareng agar tidak masuk ke kantong mereka Pribadi, tapi masuk ke kas Negara untuk kepentingan rakyat banyak khususnya rakyat kecil yg kurang beruntung.
            Lepas dari cengkraman Bea Cukai, menuju temen-temen dari Warehouse si Trolley boy tanya kena berapa tadi, gue bilang 1,7 juta, eh pas gue mau kasih dia 20 ribu, maksa minta 100 ribu, dasar manusia loba, adu mulut lagi gue sama dia, enak aja, 100 ribu, katanya dia nunggu lama, gue gak kasih, gue kasih aja 30 ribu, bener-bener attitude nya orang Indonesia ini gak bener, suka sedih gue kalau lihat begini, inikah attitude yg di ajarkan pemerintah kita, entahlah hanya tuhan yg tahu. Lepas dari adu mulut dengan orang-orang gak bener ini ketemu dengan temen-temen Warehouse, akhirnya kita menuju ke lokasi project langsung karena memang ini adalah yg di tunggu-tunggu, huh capek juga, tapi plong rasanya, satu kerjaan udah kelar, tapi masih ada kerjaan lain yg sudah menunggu J. Ah kalau ingat LEFT BAGGAGE, cape sendiri deh hehehehhehehehe    

Astronomy Picture of the Day

There was an error in this gadget